Beranda » » Tata Cara Melakukan Shalat Malam » Komentar Postingan 6 komentar

Tata Cara Melakukan Shalat Malam

Tidak ada tata cara khusus dari Nabi SAW tentang cara melakukan shalat malam, tetapi tata cara yang ada adalah beragam, sehingga seorang muslim boleh melakukan cara yang mana saja.


Ibnul Qayyim dalam bukunya Zaadul Ma’aad membuat pasal dengan judul “Pasal tentang tuntunan Rasulullah SAW dalam melakukan shalat malam” Di sini ia menyebutkan tata cara yang banyak tentang shalat malam yang bersumber dari Nabi SAW. Antara lain:


Pertama: Cara yang dikemukakan Ibnu ‘Abbas Ra bahwa Nabi SAW bangun pada malam hari lalu melakukan shalat dua raka’at dengan memperlama berdiri, ruku’ dan sujud. Kemudian beliau pergi lalu tidur hingga meniup-niup. Kemudian beliau melakukan itu sebanyak tiga kali dengan enam raka’at. Kemudian beliau melakukan shalat Witir tiga raka’at, lalu mu-adzin adzan dan beliau keluar untuk melakukan shalat Shubuh... (dan seterusnya hingga akhir hadits). (HR. Muslim)


Kedua: Cara yang disampaikan ‘Aisyah yaitu Rasulullah SAW memulai shalatnya dengan mengerjakan dua raka’at yang pendek , lalu beliau menyempurnakan rutinitasnya melakukan shalat sebanyak sebelas raka’at. Pada tiap dua raka’at beliau salam dan melakukan witir satu raka’at.


Ketiga: Tiga belas raka’at seperti cara yang kedua.


Keempat: Rasulullah SAW melakukan shalat malam sebanyak delapan raka’at dengan salam pada tiap-tiap dua raka’at, lalu shalat witir sebanyak lima raka’at sekaligus, tanpa duduk kecuali pada raka’at akhir.


Kelima: Rasulullah SAW shalat sebanyak sembilan raka’at dengan melakukannya secara bersambung pada delapan raka’at tanpa duduk kecuali pada raka’at yang kedelapan, di mana di akhir raka’at ini beliau duduk duduk untuk berdzikir kepada Allah, memuji-Nya dan berdo’a kepada-Nya, lalu beliau bangun tanpa salam dan meneruskan raka’at yang kesembilan, lalu setelah itu duduk, membaca tasyahud dan salam. Setelah salam beliau beliau shalat lagi dua raka’at dengan duduk.


Keenam: Rasulullah SAW shalat tujuh raka’at seperti cara melakukan sembilan raka’at sebelumnya, (yaitu enam raka’at dilakukan secara secara bersambung tanpa duduk kecuali pada raka’at akhir, di mana beliau duduk untuk berdzikir, memuji Allah dan berdo’a kepada-Nya dan setelah itu bangun tanpa salam ), lalu setelah salam beliau shalat dua raka’at dengan duduk.


Ketujuh: Rasulullah SAW shalat dua raka’at –dua raka’at lalu beliau shalat Witir tiga raka’at tanpa dipisahkan di antara tiga raka’at itu dengan salam (salam setelah tiga raka’at). Imam Ahmad meriwayatkan dari ‘Aisyah, bahwa Rasulullah SAW shalat Witir tiga raka’at tanpa dipisahkan di antara raka’at –raka’at itu. (HR. Ahmad)


Muhammad bin Nashr al-Marwazi berkata: Cara yang kami pilih bagi orang yang melakukan shalat malam adalah, melakukannya dua raka’at-dua raka’at, dengan salam pada tiap-tiap dua raka’at itu, dan terakhir ditutup dengan satu raka’at , berdasarkan hadits-hadits ini.” Perkataannya, “Ini pendapat kami” merupakan pilihan dan bukan sebuah kewajiban. Sebab telah diriwayatkan dari Nabi SAW bahwa beliau shalat lima raka’at tanpa salam kecuali di akhirnya. Dengan demikian, maka sabda Nabi yang berbunyi, “Shalat itu dilakukan dua raka’at-dua raka’at,” adalah sebuah pilihan. Sedangkan bagi yang menginginkan melakukannya tiga raka’at atau lima raka’at, atau tujuh raka’at, atau sembilan raka’at tanpa salam kecuali di akhirnya, maka hal itu boleh, tetapi yang baik adalah, salam pada tiap dua raka’at dan witir satu raka’at.


Sumber: Buku Panduan Lengkap Shalat Tahajjud




6 comments

7 September 2012 23.16

maikasih infonya sob...

8 September 2012 18.20

@Alul ♥ Blog al-ste Yups, makasih juga dah berkunjung bro!

19 September 2012 04.37

wah bermanfaat nih :D

19 September 2012 22.35

nice info kak . thx .. berkunjung baalik ya :)
.

20 September 2012 18.35

@EGGI IMCYBER Makasih udah bilang bermanfaat!

20 September 2012 18.35

@Miz Tia Oke,,, makasih dah berkunjung!

Poskan Komentar

Terima kasih telah berkunjung! Jangan lupa tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya, tetapi maaf tidak menerima komentar anonim (NOT ALLOWED ANONYMOUS COMMENTS), silahkan pilih nama/url (PLEASE SELECT NAME/URL)!

Copyright © 2012 CSAP™ / Original Template by : Urangkurai / Redesign by : Ady Blink